Home / BERITA

Sabtu, 27 April 2019 - 14:03 WIB

Tampilan Depan Makorem 042/Gapu Kini Berkilaukan Cahaya.

JAMBI, korem042gapu.mil.id – Sejak dua bulan belakangan ini sejumlah ornamen di Markas Korem 042/Gapu Jambi, di kawasan Sungai Putri Telanaipura Kota Jambi disulap menjadi kental nuansa NKRI.

Semula ornamen patung burung Garuda Putih yang menjadi lambang kesatuan Korem Jambi berukuran kecil kini berubah dua kali lipat lebih besar bertengger di ketinggian tiga meter di atas pagar. Nuansanya bertuliskan Pengabdian Tanpa Batas, menarik simpatik masyarakat untuk mendekati ornamen tersebut. Keindahan itu semakin bertambah lagi, bagian pagar sepanjang ± 300 meter dikelilingi lampu hias berwarna merah dan putih.

“Bukan hanya membuat unik, ornamen tersebut mulai dimanfaatkan bagi warga untuk berfoto ria pada malam hari,” kata Kapenrem 042/Gapu Mayor Inf Firdaus, Sabtu malam (27/4/2019).

Tiga meter ke dalam pagar terdapat dua ornamen meriam yang berdiri kokoh, meriam yang sebelumnya diletakkan di halaman depan Gedung Utama Makorem, kini letak meriam berada di tumpuan satu meter atas halaman. Diletakkan di setiap sudut halaman, satu meriam mengarah ke selatan dan satunya ke utara.

Meriam tersebut bukan meriam biasa yakni buatan Belanda tahun 1848 dengan panjang 244 cm, diameter 19 cm, kaliber 100 MM dan berat 875 Kg. Meriam tersebut peninggalan perang Belanda dengan rakyat Jambi yang ditemukan di pinggiran Sungai Batanghari pada tahun 2005. Dalam ornamen tersebut tertulis bahwa Meriam ini digunakan saat Belanda masuk Jambi dengan misi perdagangan yang dilakukan oleh Tentara Belanda.

BACA JUGA  Berbagai Upaya yang di Lakukan Babinsa Koramil 419-01/Muara Sabak Guna Mencegah Virus Covid-19 Agar Tidak Menyebar di Wilayah Binaan

Saat itu Tentara Belanda memohon kepada Sultan Abdul Kohar dari Kesultanan Jambi untuk mendirikan Loji atau gudang senjata di Muara Kumpe. Kemudian Belanda menamam labu hingga merambah ke tanah rakyat sehingga terjadi pertempuran dengan perang tak kenal damai dengan Sultan Taha Syaifuddin pada tahun 1884 sampai 1904.

Firdaus merasa bersyukur karena Markas Korem selalu menjadi perhatian masyarakat Jambi. Ditunjukkannya ornamen tersebut mengajak masyarakat untuk Mencintai tanah air, negara, dan bangsa yang tidak pernah ada kata selesai. Kemerdekaan Indonesia adalah hasil pengorbanan para pejuang Indonesia dengan segala daya upayanya termasuk jiwa dan keluarga.

“Sepanjang hidup di atas Tanah Air Indonesia, di situ pula cinta itu terus menerus dipupuk. Tanpa terkecuali, setiap warga negara juga harus mengingat jasa para pahlawan yang telah mengorbankan jiwanya demi mewujudkan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila,” ujar Firdaus.

Disulapnya ornamen tersebut berawal dari ide Komandan Korem Kolonel Arh Elphis Rudy yang memanfaatkan ornamen-ornamen lama untuk disulap menjadi nuansa menarik. Danrem ingin terus mendekatkan diri dengan masyarakat, karena Kemanunggalan TNI-Rakyat menjadi kekuatan luar biasa dalam menjaga keutuhan NKRI.

BACA JUGA  Dandim 0419/Tanjab Hadiri Forum Silaturahmi dan Diskusi Bersama Komponen Masyarakat Tanjab Barat Pasca Insiden di Minahasa.

“Supaya Masyarakat semakin tahu dan mengenal keberadaan TNI. Dengan begitu kecintaan terhadap TNI akan tumbuh semakin besar. Bukan hanya ornamen burung Garuda dan Meriam, sejumlah ruangan juga telah di tata dan itu semua ide dari Danrem 042/Gapu yakni Ruangan Puskodalops dan Ruangan Media Center dengan panjang sekitar 10 meter dan lebar 5 meter, saat ini juga sedang dilakukan renovasi gedung Balai Prajurit yang ditargetkan selesai setelah Hari Raya Idul Fitri,” kata Firdaus.

Terpisah, ornamen menarik tersebut mendapat sambutan positif dari masyarakat. Suasana nyaman terlihat ketika Warga menginjakkan kakinya di Makorem tersebut. Warga yang melintas di kawasan tersebut memilih memarkirkan kendaraannya untuk berselfie ria di ornamen-ornamen tersebut karena paling mudah di jangkau.

“Menjadi primadona untuk menikmati hari libur akhir pekan,” kata Susilo, Warga Kota Jambi, usai mengabadikan ornamen burung Garuda Putih dengan berselfie ria.

Warga lainnya, Wati mengaku sering melintasi kawasan tersebut namun baru pertama kali menginjakkan kakinya di tempat ini dan langsung terkesima. Dia meyakini, obyek ini akan menjadi salah satu tempat andalan di Kota Jambi.

“Cocok untuk selfie, tidak kalah menariknya pemandangan di lainnya,” kata Wati.(penrem042gapu)

Share :

Baca Juga

BERITA

Kepala Ajendam II/Sriwijaya : Seleksi Penerimaan Calon Bintara Prajurit Karier (Caba PK) TNI Angkatan Darat Tidak Dipungut Biaya.

BERITA

Ekspedisi Garuda Putih Banyak Temukan Sisi Lain Kehidupan Suku Anak Dalam (SAD).

BERITA

Bahaya karhutla selain Membahayakan Lingkungan Juga Dapat Merugikan Kesehatan ucap Babinsa Koramil 419-04/Nipah Panjang Serka H.Sitorus

BERITA

HUT Ke-74 TNI, Mulai dari Alat Perang Hingga Pasar Rakyat Penuhi Lapangan Makorem 042/Gapu.

BERITA

Puluhan Anak TK Islam Terpadu Al-Hikmah Kunjungi Makodim 0419/Tanjab.

BERITA

Mayor Indra Sebagai Kasdim 0419/Tanjab Hadiri Upacara Bendera Gabungan Kab. Tanjabbar.

BERITA

Babinsa Koramil 419-01 Muara Sabak bersama BKTM di Wilayah Desa Kota Kandis Dendang Rutin Memantau Titik Api Guna Mencegah Terjadinya Karhutla

BERITA

Antisipasi Karhutla di Tanjab Timur, Dandim Ajak Warga Untuk “Mewujudkan Bumi Sepucuk Nipah Serumpun Nibung Tanpa Kabut Asap”.